Kembar Siam (Dicephalus Parapagus Dibrachius)

Rizka Arsil, Roza Sri Yanti

Abstract

Dilaporkan kasus bayi kembar siam yaitu Dicephalus Parapagus Dibrachius di Rumah Sakit Umum Pusat M Djamil, Padang, Indonesia. Perempuan 31 tahun dengan didiagnosis G4P3A0H3 gravid preterm 31-32 minggu + polihidramnion + Janin Kembar Siam (Dicephalus, Parapagus, Dibrachius). Pada USG tampak 2 kepala tanpa kelainan, dada menyatu dengan single heart ,tidak tampak sekat atrium, dengan perut menyatu, satu lambung, satu hepar tanpa tampak kelainan,dan sepasang ginjal. Dengan hasil MRI saat kehamilan didapatkan gambaran Twins Dichepal dengan single heart dan single lung sisi kanan, vetebre cervical dan thoracal yang terpisah dan hydronefose serta hidroureter kanan, dan polihidramnion Dilakukan amnioreduksi dilanjutkan dengan perawatan ekspektatif. Pada usia kehamilan 35-36 minggu dilakukan terminasi kehamilan perabdominam, karena pasien mengalami inpartu. Pada 25 September 2017 Lahir bayi perempuan, 3000 gr dengan 2 kepala, satu dada, satu panggul, sepasang tangan dan sepasang kaki. Bayi langsung diintubasi, dilakukan upaya resusitasi bayi. Bayi mengalami gagal nafas dan pada meninggal setelah 2 jam ekstra uterin. Diagnosis prenatal dan prediksi prognosis janin Kembar Siam dapat diketahui dengan USG antenatal. Prognosis kembar Siam berkaitan dengan jenis kembar siam, tingkat penyatuan dan kelainan organ.

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.